5 Hal Tentang Ukhti-ukhti

11/04/2016 11:45:00 PM

Sejak dulu aku bukan tipe orang yang senang bergaul dengan ukhti-ukhti. You know who? wanita wanita dengan kerudung panjang terurai, baju longgar, kaos kaki, manset, syalala..

Sejak awal perkuliahan karierku selalu dekat dengan cowok. Naik gunung lah, tim pubdok, proyekan video, anak media, liputan jurnal, mostly selalu se-geng sama cowok.

Bahkan sejak kecil, temen mainnya sama adik dan abang yang juga cowok. Lomba panco lah, main PS taken 3, nge-drift, balapan mobil, lomba lari, maen serodotan, hingga main benteng takeshi, wkwk..

Di kampus, gak pernah mau masuk grup Forum Muslimah Unpad, atau Akhwat Unyu, dengan alesan "males ah, berisik". Hanya karena amanah baru di tingkat akhir kuliah ini, akhirnya aku masuk grup-grup akhwat itu. Bahahaha...on mission banget anaknya 😂

Karier ku bergeser menjadi super feminim: Ketua Kemuslimahan Syamil Unpad. Beh! mantep ga tuh? akhirnya se-geng cewek semua, ngurusin cewek, isunya tentang cewek, all about woman! Yeaayy...

Asiknya, jadi punya dua perspektif tentang cewek dan cowok. Dua bekal pengalaman berbeda ini, kadang membuat aku mampu menjembatani ikhwan dan akhwat. Kalau mereka lagi selek, aku yang menerjemahkan diem-diemnya akhwat, dan cuek-gak pekaknya ikhwan. Wuff dua makhluk ini...

Dunia Kaput sangat amat menambah wawasan ke-akhwatanku. Apalagi sejak heboh CROWN. Aku jadi sering ngumpul, maen, dan makin mengerti ukhti-ukti.

Nah, berikut 5 hal tentang ukhti ukhti versi Qoon:

1. ADEM!
Mukanya teduh, penuh senyum, ngomongnya pelan (kalau rapat sama mereka harus dengerin baek-baek), lembut seperti tofu, lemah gemulai, bikin hati adem banget deh sama mereka. Rasanya tuh kek gak boleh ada yang jahatin mereka. Ingin melindungi dan menyayangi mereka seutuhnya. Bahaha 😂

2. DRAMA
Ngumpul sama mereka selalu penuh drama. Sifat tenggang rasa, dan gak enakan sepertinya yang menjadi penyebab utama. kek...

kasus 1:
eh ini donatnya tinggal satu, siapa mau? | buat kamu aja | engga kamu aja | ih..ga papa kamu ajaa..
(dan ini berlangsung lama men, hidup kelamaan drama 😑😑 biasanya gue yang membuat ini menjadi singkat) udah udah qoon aja yg makan, wkwk

kasus 2:
aku temenin sampe bisnya dateng ya | ih..jangan teh udah malem | nah justru karna udah malem | gak usah teh..teteh pasti capek, ih ga papa..aku udah biasaa..gak enak aku jadinya... (syalalala..drama drama berlanjut hingga bisnya datang, wkwk)

kasus 3:
*lagi ngerajut* yah ini benangnya kusut | mana liat? yaampunn..emang kalo lagi ngerajut suka ada cobaan dan ujian mengahadang di tengah jalan ginii | *Ngakak!* Gak sekalian aja kamu ngomong "ini bukti kasih sayang Allah buat kamu.." 😂😂

dan drama drama kehidupan lainnya

3. Pemalu.
Sifat ini bikin greget sih. Apalagi sama ikhwan, mereka pemalu banget. kayak..

teh nanti temenin ya kalo rapat sama kang anu | gak ah, biar kamu rapat berduaan | teehhhh...iihh gak mauu tehhh...temenin pokoknya, meni tega *sampe panik* | iya ditemin deh, wkwk 😂😂

*lagi nelfon ikhwan* *udah diangkat* wah diangkat, teh..teteh aja yg bicara nih *sambil nyodor nyodorin hp panik* | 😑😑 iya haloo..

Sama yang masih "wow" gitu sih kalo ikhwan-akhwat lagi ngobrol terus saling nunduk, gak berani liat-liatan, atau dipisahin pohon, atau tembok, untuk menjaga pandangan. Itu masya Allah sekali menurutkuhh 😂

4. Baper
Mungkin karena hati mereka yang begitu lembut dan perasa kali ya, gampang banget baper. Seperti..

Teh kenapa sih teh gak ada perusahaan yg mau jadi sponsor? emang kita orang jahat apa? berasa kayak penjahat teh | yaampun, aku ga kepikiran sampe sana😂😂

Teh aku udah ga tau lagi, staf aku ga bisa diandelin, bingung teh, mau nangis ajaa, ga tau harus gimana lagii..| yaudah nangis aja, abis itu semangat lagi 😂😂

teh kok bapak itu jutek banget yaa, kayaknya dia ga suka sama aku deh teh, keknya masih marah gegara rapat waktu itu deh | enggak, emang mukanya kek gituu 😂

dan baper baper lainnyahh..kadang aku merasa amat bersyukur jadi tipe "thinking". Hati gak capek buat baper baper, wkwk

5. Cute Things
Mereka sangat amat peduli dengan benda benda yang "cute" walaupum secara fungsi ga penting2 amat. Rasa "iihh..luccuuu banget" itu penting. Kayak..

-Suka banget sama boneka, ditaro di kasur dengan rapih dan cantik. Padahal kekecilan kalo buat bantal, bikin sempit kalo buat hiasan, buat mainan udah gede.

- Suka sesuatu yang home made. Bikin bendera CROWN sendiri, bikin bros sendiri, bikin mahkota sendiri. Bikin bunga2an sendiri, (dirajut, dilipet lipet, tau tau jadi mawar) Setelah itu bersama-sama kita bilang, "iiihhhh...lucu bangeettt sukaakk".
Padahal sebelumnya gue selalu bilang, "udah desain di corel aja terus taro percetakan deh, cepett, jangan nyusahin diri sendiri gitu ih" wkwk 😂

Yak, itu dia pengalaman saya di dunia yang teramat feminim. Eniwey akhwat itu banyak macemnya sih. Gak bisa digeneralisasikan kek di atas. 5 hal itu berlaku buat wanita yang kadar ke-akhwatannya diatas 90%, atau ada juga yang menyebutnya akhwat akut, bahaha..

notes:
tulisan ini penuh perspektif, diksi, dan makna-makna yang amat personal sih. Semoga kalian mengerti, wkwk

You Might Also Like

0 komentar

Instagram